Minggu, 10 Juni 2012

POLPOT sejarah kelam Kamboja


Sebuah upaya Pot pemimpin Khmer Merah Pol untuk membentuk masyarakat petani pertanian Komunis mengakibatkan kematian 25 persen dari penduduk negara itu karena kelaparan, kerja paksa dan eksekusi.

Pol Pot lahir pada tahun 1925 (sebagai Saloth Sar) ke sebuah keluarga petani di pusat kota Kamboja, yang kemudian bagian dari Indochina Perancis. Pada tahun 1949, pada usia 20, ia pergi ke Paris pada beasiswa untuk belajar elektronik radio tetapi menjadi diserap dalam Marxisme dan mengabaikan studinya. Dia kehilangan beasiswa dan kembali ke Kamboja pada 1953 dan bergabung dengan gerakan komunis bawah tanah. Tahun berikutnya, Kamboja mencapai kemerdekaan penuh dari Perancis dan kemudian diperintah oleh monarki kerajaan.
Pada tahun 1962, Pol Pot telah menjadi pemimpin Partai Komunis Kamboja dan terpaksa melarikan diri ke hutan untuk melarikan diri dari murka Pangeran Norodom Sihanouk, pemimpin Kamboja. Di hutan, Pol Pot membentuk gerakan perlawanan bersenjata yang kemudian dikenal sebagai Khmer Merah (Red Kamboja) dan melancarkan perang gerilya terhadap pemerintah Sihanouk.
Pada tahun 1970, Pangeran Sihanouk digulingkan, bukan oleh Pol Pot, namun karena kudeta yang didukung militer sayap kanan. Sebuah Sihanouk membalas sakit hati dengan bergabung dengan Pol Pot, musuh lamanya, dalam menentang pemerintahan baru militer Kamboja. Pada tahun yang sama, AS menginvasi Kamboja untuk mengusir orang Vietnam Utara dari perkemahan perbatasan mereka, tapi malah mengusir mereka lebih dalam ke Kamboja dimana mereka bersekutu dengan Khmer Merah.
Dari tahun 1969 sampai 1973, AS sebentar-sebentar membom tempat-tempat suci Vietnam Utara di timur Kamboja, menewaskan sampai 150.000 petani Kamboja. Akibatnya, petani meninggalkan pedesaan oleh ratusan ribu dan menetap di ibu kota Kamboja, Phnom Penh.

Semua peristiwa ini mengakibatkan destabilisasi ekonomi dan militer di Kamboja dan gelombang dukungan rakyat untuk Pol Pot.
Pada tahun 1975, AS telah menarik pasukannya dari Vietnam. Pemerintah Kamboja, terganggu oleh korupsi dan ketidakmampuan, juga kehilangan dukungan Amerika militernya. Mengambil keuntungan dari kesempatan, Pol Pot Khmer Merah tentara, yang terdiri dari gerilyawan petani remaja, berbaris ke Phnom Penh dan pada 17 April kontrol efektif disita dari Kamboja.

Kuburan Tengkorak Sisa Rezim Pol Pot
Ladang Pembantaian di  Choeung Ek   
Setelah berkuasa, Pol Pot mulai percobaan radikal untuk mewujudkan sebuah negara agraria terinspirasi sebagian oleh Revolusi Kebudayaan Mao Zedong yang telah menyaksikan secara langsung saat berkunjung ke Komunis Cina.
Mao "Lompatan Jauh ke Depan" program ekonomi termasuk evakuasi paksa kota-kota Cina dan pembersihan "musuh kelas." Pol Pot sekarang akan berusaha sendiri "Lompatan Jauh ke Depan super" di Kamboja, yang berganti nama menjadi Republik Demokratik Kampuchea.
Dia mulai dengan menyatakan, "Ini adalah Nol Tahun", dan masyarakat yang akan segera "dimurnikan." Kapitalisme, budaya Barat, kehidupan kota, agama, dan semua pengaruh asing itu harus dipadamkan mendukung bentuk ekstrem dari komunisme petani. Semua orang asing dengan demikian diusir, kedutaan ditutup, dan setiap bantuan ekonomi atau medis asing ditolak.Penggunaan bahasa asing dilarang. Koran dan stasiun televisi ditutup, radio dan sepeda disita, dan surat dan telepon penggunaan dibatasi. Uang dilarang. Semua bisnis tertutup, agama dilarang, pendidikan dihentikan, perawatan kesehatan dihilangkan, dan otoritas orangtua dicabut. Jadi Kamboja itu tertutup dari dunia luar. Semua kota-kota Kamboja itu kemudian dievakuasi paksa. Di Phnom Penh, dua juta penduduk diungsikan dengan berjalan kaki ke pedesaan di bawah todongan senjata. Sebanyak 20.000 meninggal sepanjang jalan. Jutaan warga Kamboja terbiasa dengan kehidupan kota yang sekarang dipaksa menjadi tenaga kerja budak di Pol Pot "ladang pembunuhan" di mana mereka segera mulai sekarat karena terlalu banyak pekerjaan, kekurangan gizi dan penyakit, melakukan diet satu kaleng beras (180 gram) per orang setiap dua hari. Hari kerja di bidang mulai sekitar 4 pagi dan berlangsung sampai 10 malam, dengan hanya dua waktu istirahat diperbolehkan selama hari 18 jam, semua di bawah pengawasan bersenjata muda Khmer Merah tentara ingin membunuh siapa pun untuk pelanggaran terkecil. Orang kelaparan dilarang makan buah dan beras yang mereka panen. Setelah tanaman padi dipanen, Khmer Merah akan tiba truk dan menyita seluruh hasil panen. Sepuluh sampai lima belas keluarga tinggal bersama dengan seorang ketua di kepalai setiap kelompok. Semua keputusan kerja dibuat oleh supervisor bersenjata tanpa partisipasi dari para pekerja yang diberitahu, "Apakah Anda hidup atau mati tidak penting." Setiap hari kesepuluh adalah hari istirahat. Ada juga tiga hari libur selama festival Tahun Baru Khmer. Sepanjang Kamboja, mematikan pembersihan dilakukan untuk menghilangkan sisa-sisa "masyarakat lama" - yang, berpendidikan itu, kaya biksu, polisi, dokter, pengacara, guru, dan mantan pejabat pemerintah. Mantan tentara tewas bersama dengan istri dan anak-anak. Siapapun yang dicurigai tidak setia kepada Pol Pot, termasuk akhirnya banyak pemimpin Khmer Merah, ditembak atau dipukul dengan kapak. "Apa yang busuk harus dihilangkan," memproklamirkan slogan Khmer Merah. Di desa-desa, pertemuan tanpa pengawasan dari lebih dari dua orang dilarang. Kaum muda diambil dari orangtua mereka dan ditempatkan di communals. Mereka kemudian menikah dalam upacara kolektif yang melibatkan ratusan sering tidak mau pasangan. Hingga 20.000 orang disiksa agar memberi pengakuan palsu di Tuol Sleng, sebuah sekolah di Phnom Penh yang telah diubah menjadi penjara.Di tempat lain, tersangka sering ditembak di tempat sebelum Anda ditanyai. Kelompok etnis diserang termasuk tiga minoritas terbesar, yang, Vietnam Cina, dan Cham Muslim, bersama dengan dua puluh kelompok kecil lainnya. Lima puluh persen dari hidup 425.000 diperkirakan Cina di Kamboja pada tahun 1975 tewas. Khmer Merah juga memaksa umat Islam untuk makan daging babi dan menembak mereka yang menolak. Pada tanggal 25 Desember 1978, Vietnam meluncurkan invasi skala penuh dari Kamboja berusaha mengakhiri serangan Khmer Rouge perbatasan. Pada tanggal 7 Januari 1979, Phnom Penh jatuh dan Pol Pot digulingkan. Orang Vietnam kemudian diinstal pemerintahan boneka yang terdiri dari pembelot Khmer Merah.
Pol Pot mundur ke Thailand dengan sisa-sisa nya tentara Khmer Merah dan memulai perang gerilya melawan suksesi pemerintah Kamboja yang berlangsung selama 17 tahun ke depan. Setelah serangkaian perjuangan kekuasaan internal pada 1990-an, akhirnya dia kehilangan kendali atas Khmer Merah. Pada April 1998, Pol Pot 73 tahun meninggal karena serangan jantung jelas setelah ditangkap, sebelum ia dapat diadili oleh pengadilan internasional untuk peristiwa 1975-1979.

0 komentar:

Posting Komentar